Alur Muara Semakin Parah, Nelayan Sungailiat Desak Ridwan Djamaludin Turun Lapangan

0 349

Foto : Sejumlah perwakilan nelayan Sungailiat bersama pengurus HNSI Kabupaten Bangka saat menggelar aksi damai di lokasi alur muara Air Kantung, Sungailiat. (Yan)

 

BANGKA,Babeltoday.com – Sedikitnya 20 orang masyarakat nelayan dari berbagai lingkungan asal Kota Sungailiat, Kecamatan Sungailiat, Kabupaten Bangka, Senin (14/5/2022) siang menggelar aksi damai.

Kegiatan aksi damai yang dilakukan spontan oleh sejumlah perwakilan nelayan Sungailiat ini di lokasi alur muara Air Kantung, Sungailiat sekitar pukul 10.00 WIB hingga pukul 11.00 WIB.

Dalam aksi nelayan kali ini juga dihadiri pengurus Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia (HNSi) Kabupaten Bangka yakni Tomi Suparman (wakil ketua IIII) dan Heri Ramadani (wakil ketua IV).

Foto : Kondisi alur muara Air Kantung, Sungailiat saat ini semakin parah membuat alur muara ini tak dapat dilalui kapal maupun perahu nelayan. (Yan)

 

Salah seorang perwakilan nelayan asal lingkungan Parit Pekir (Pelabuhan) Sungailiat, Suryadi (50) mengaku ia sendiri selaku nelayan setempat sampai saat ini tetapmengeluhkan soal kondisi alur muara Air Kantung, Sungailiat kini makin parah hingga perahunya termasuk nelayan Sungailiat lainnya saat ini pun tak bisa melaut lantaran saat ini mengalami pendangkalan cukup parah.

“Sudah bertahun-tahun nasib kami seperti ini tak bisa melaut. Kami susah mencari nafkah hidup,” kata Suryadi ditemui di lokasi alur muara Air Kantung Sungaliat saat itu.

Foto : Akibat pendangkalan alur muara Air Kantung, Sungailiat sebuah kapal milik nelayan Sungailiat kandas tepat di tengah alur muara setempat. (Yan)

 

Hal serupa diungkapkan oleh seorang nelayan lainnya, Muhibin (60) ditemui di lokasi yang sama. Bahkan Muhibin mengaku kecewa terhadap pemerintah daerah yang dinilainya tak bisa memberikan solusi terbaik bagi masyarakat nelayan di Sungailiat.

“Rencananya saya mau tanami batang pisang di alur muara ini (alur muara Air Kantung — red) sebagai bentuk rasa kekecewaan kami nelayan,” ungkap Muhibin.

Dalam kesempatan sama, pengurus HNSI Bangka, Suparman menegaskan jika kedatangan ia bersama seorang pungurus HNSI Kabupaten Bangka lainnya, Heri Ramadani ke lokasi alur muara Air Kantung, Sungailiat termasuk perwakilan nelayan asal Sungailiat tak lain sebagai wujud kekecewaan dan keprihatinan pihaknya termasuk masyarakat nelayan Sungailiat terhadap kondisi alur muara setempat kondisinya kini.

Foto : Kondisi pendangkalan alur muara dimanfaatkan oleh masyarakat untuk kegiatan mendulang pasir timah. (Yan)

 

“Rekan-rekan nelayan-nelayan kecil hari ini meminta Gubernur yang baru ini (Ridwan Djamaludin — red) agar turun ke lokasi ini (alur muara — red) biar menyaksikan dan merasakan penderitaan nelayan hari ini,” tegas Suparman.

Sebaliknya jika pihak pemerintah daerah tak segera mencari solusi terbaik terkait kondisi alur muara Air Kantung Singailiat ini maka pihaknya (HNSI Bangka) bersama perwakilan nelayan Sungailiat berencana akan menemui
langsung Pj Gubernur Babel (Ridwan Djamaludin) guna menyampaikan aspirasi masyarakat nelayan Sungailiat ini.

“Apabila ke depannya tidak ada respon positif dari pemerimtah provinsi maka kami berencana akan menggelar aksi demo di kantor Gubernur Babel.

Hery Ramadani ikut menambahkan jika saat ini hampir sebagian besar nelayan dari berbagai lingkungan di wilayah Sungailiat memgeluh dan pasrah terkait kondisi alur muara Air Kantung Sungailiat saat ini.

“Lihat saja di alur muara ini dijadikan masyarakat untuk ngelimbang (mendulang pasir timah — red). Lantas siapa sekarang yang harus bertanggung jawab?, Bahkan pasca pencabutan ijin lingkungan PT Pulomas Sentosa kini berdampak terhadap para nelayan di sini,” kata Heri.

Tak cuma itu bahkan Heri pun turut mendesak Pj Gubernur Babel (Ridwan Djamaludin) untuk segera turun ke lapangan guna mendengar langsung aspirasi masyarakat nelayan setempat.

“Sebab walau bagaimana pun ini tetap merupakan PR (Pekerjaan Rumah — red) Pj Gubernur Babel yang baru ini (Ridwan Djamaludin – red) yang harus segera diselesaikan selain persoalan pertambangan,” tegas Heri.

Trlebih persoalan alur muara Air Kantung, Sungailiat merupakan sentral ekonomi bagi masyarakat nelayan setempat lantaran menurutnya alur muara Air Kantung ini merupakan akses keluar masuk perahu dan kapal para nelayan Sungailiat.

“Artinya masalah ini menyangkut hajat hidup orang banyak. Nelayan tak melaut dampaknya masyarakat susah makan ikan dan ikan merupakan sumber protein yang baik bagi masyarkat,” ungkap Heri.

Sementara Pj Gubernur Bangka Belitung, Ridwan Djamaludin sempat dikonfirmasi melalui pesan Whats App (WA) Senin (14/5/2022) siang soal kondisi alur muara Air Kantung, Sungailiat termasuk keluhan masyaakat nelayan Sungailiat namun sayangnya belumlah ada tanggapan dari yang bersangkutan hingga berita ini ditayangkan. (Tim)

Leave A Reply

Your email address will not be published.